Surat Merah untuk Bali

Surat Merah untuk Bali

Detail Buku


Oleh
ISBN
9786029431445
Rilis
-
Berat
0.3 kg
Penerbit
Other
Bahasa
Indonesia
Rp. 34.500
Nama Bali, bagi pelancong mana pun, selama puluhan tahun, selalu menimbulkan citra eksotis. Dalam pencitraan tersebut tak tertolak peran yang dimainkan pengarang Meksiko yang merangkap seorang kartunis, yakni si trendy Covarrubias. Bukunya yang klasik, Island of Bali memang menghadirkan sosok perempuan gemulai nan elok yang mengusung sesaji, atau tengah mandi tak berbusana di pancuran; pendeknya gambaran suatu firdaus duniawi. Itulah yang kemudian menjadi realitas imajiner yang melekat di benak, bahkan jauh sebelum kita mengalami kenyataan Bali sebenarnya. Di antara hal yang dikupas oleh Covarrubias adalah kecemasannya akan masa depan Bali dan akibat negatif pariwisata serta gempuran budaya asing. Memang Covarrubias mengkhawatirkan hancurnya kebudayaan Bali di hadapan ‘pembaratan’ dan serbuan kaum turis. Di lain pihak, dia menyadari mustahilnya pulau ini bertahan sebagai museum hidup sebagaimana digagas kaum kolonial zaman itu. Kenyataannya, kini Bali tak seperti yang diprihatinkan oleh Covarrubias. Justru setelah Indonesia merdeka, pulau yang sarat pujian ini memperlihatkan kemampuan bertahan yang tak terduga. Kristenisasi yang dicemaskan Covarrubias justru tidak terjadi. Sebaliknya agama Bali dirumuskan kembali dan dibakukan sedemikian rupa sehingga diyakini menjadi benteng terakhir identitas Bali terhadap aneka jenis serbuan yang sejalan dengan semakin terintegrasinya Bali di dalam perekonomian global.
Silahkan Login untuk memberi rating

Rating:

0/5 dari 0 pembaca

Resensi :

Kategori terkait :